loading...

Sistem Klasifikasi Filogeni

loading...
Loading...
Sistem klasifikasi filogeni merupakan suatu cara pengelompokkan organisme berdasarkan garis evolusinya atau sifat perkembangan genetik organisme sejak sel pertama hingga menjadi bentuk organisme dewasa. Sistem klasifikasi ini sangat dipengaruhi oleh perkembangan teori evolusi. Pada sistem klasifikasi ini terkadang ada organisme yang secara morfologisnya berbeda, namun ternyata memiliki karakter genetik yang dekat. 

Sistem klasifikasi filogeni ini merupakan sistem klasifikasi yang mendasari sistem klasifikasi modern, yang dipelopori oleh Hudchinson, Cronquist, dan lainnya. Biasanya klasifikasi modern ini dilakukan dengan memperhatikan kecenderungan evolusi organisme itu lebih maju atau masih primitif adalah dengan melihat pelestarian atau penyusutan dari struktur sel atau tubuhnya akibat pengaruh seleksi alam. Sebagai contoh, dalam klasifikasi modern tumbuhan, Hutchinson mengemukakan pendapat diantaranya:
  • Tumbuhan berdaun tunggal lebih primitif daripada berdaun majemuk 
  • Tumbuhan dikotil lebih primitif daripada tumbuhan monokotil 
  • Tumbuhan berbiji terbuka lebih primitif dari pada tumbuhan berbiji tertutup 
  • Tumbuhan berbunga dengan benang sari dan putik yang banyak lebih primitif dari pada tumbuhan berbunga dengan benang sari dan putik sedikit. 
  • Tumbuhan berbunga mahkota lepas-lepas lebih primitif daripada tumbuhan berbunga mahkota bersatu. 
Pada klasifikasi hewan karakter yang diperhatikan untuk penggolongannya yaitu jumlah sel tubuhnya dan perkembangan sel tubuhnya, serta jaringan embrionalnya. Hewan yang memiliki jaringan embrional triploblastik (ada ektoderm, mesoderm, endoderm) akan memiliki struktur tubuh yang lebih sempurna daripada organisme diploblastik (ektoderm dan endoderm saja, tapi tidak memiliki mesoderm).


Secara umum, untuk melihat tingkat-tngkat perkembangan makhluk hidup sebagai dasar klasifikasinya perlu diperhatikan: struktur selnya (prokariotik/eukariotik), jumlah sel tubuhnya (uniseluler/multiseluler), jaringan embrionalnya (diploblastik/triploblastik), bentuk tubuh dan organ tubuhnya (thallus/kormus), pergiliran keturunannya (bentuk gametofit/sporofit) dan sifat-
sifat khas morfologislainnya seperti perkembangan bagian-bagian bunganya dibandingkan lainnya.

*Modul Guru Pembelajar
loading...
Loading...

0 Response to " Sistem Klasifikasi Filogeni "

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungannya di blog "Pak Pandani". Pertanyaan dan komentar silahkan tuliskan pada kotak komentar dibawah ini.