Kisah Mendikbud Muhadjir Effendy Bertemu Guru-Gurunya


Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menyempatkan diri menghadiri reuni PGA 6 Tahun Madiun angkatan 1973-1977, di MTs N 1 Madiun, Jawa Timur.

Muhadjir adalah lulusan sekolah Pendidikan Guru Agama yang kini sudah diubah menjadi MTs itu.

Bertemu puluhan teman seangkatannya yang sudah cukup berumur itu, Muhadjir tampak menikmati nostalgia semasa sekolahnya dulu. Demikian pula teman-temannya.

"Kita bangga ada alumni yang jadi menteri, semoga menginspirasi anak-anak kita di MTs ini," kata Mahmudi ketua panitia yang juga alumni adik kelas Mendikbud.

Saat memberi sambutan, Muhadjir masih hafal nama-nama guru yang dulu mengajarnya.

Sebagian guru yang masih hidup hadir dalam acara penuh kekeluargaan itu. Satu persatu nama guru disebutnya dengan kenangan masing-masing.

"Saya sering terlambat masuk sekolah karena rumah saya jauh dan harus nyengklak sepur. Yang saya ingat guru yang sering nyetrap saya karena terlambat adalah pak Badri dan pak Salim," kata Muhadjir. Tetapi karena hukuman itulah ia belajar disiplin.

Nama guru yang lain, pak Rusmin, memiliki kenangan tersendiri. Guru yang satu ini mengajarkan hafalan ayat Alquran.

"Sampai saat ini ayat-ayat itu masih sering saya gunakan untuk ceramah," kenang mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang ini.

Selain guru, Muhadjir juga tidak melupakan teman-teman segrup musiknya.

Tusiran, Kamalim, dan Muhajir adalah tiga nama yang dikenal sebagai punggawa grup orkes melayu Barito PGAN Madiun waktu itu.

"Saya pernah distrap kepala sekolah gara-gara memungut dana siswa baru untuk membeli alat musik," kisah Muhadjir.

"Itu juga yang menginspirasi saya membuat kebijakan agar komite sekolah dapat menggalang dana untuk kemajuan sekolah."

Tentang kenangan dengan guru-gurunya itu, Tusiram punya penilaian tersendiri.

"Mas Fendy (panggilan akrab Muhadjir) memang orang yang sangat menghormati guru,"kata Tusiram.

Dalam kesempatan itu, Mendikbud berharap agar anak-anak sekarang lebih diperhatikan.

Tantangan yang berbeda dibanding jamannya sekolah dulu harus dijawab dengan pendekatan yang berbeda pula.

"Harusnya anak-anak sekarang bisa lebih sukses lagi karena fasilitas sudah semakin baik," ujarnya.

Mendikbud melakukan kunjungan dua hari di Madiun dan Nganjuk.

Selain menghadiri reuni, bersama jajaran kemendikbud ia juga mengunjungi beberapa sekolah, bertemu dengan ratusan kepala sekolah serta melantik pengurus Ikatan Bimbingan dan Konseling Sekolah (IBKS).

Sumber: http://www.tribunnews.com/nasional/2017/02/18/hadiri-acara-reuni-di-madiun-mendikbud-nostalgia-bertemu-guru-guru
loading...

0 Response to " Kisah Mendikbud Muhadjir Effendy Bertemu Guru-Gurunya "

Post a Comment

Terima kasih atas kunjungannya di blog "Pak Pandani". Pertanyaan dan komentar silahkan tuliskan pada kotak komentar dibawah ini.